Melihat Dunia Melalui Buku




Kamis, 30 Januari 2020
Dear teman, ada yang suka buku seperti saya?
Buku menjadi jendela saya melihat dunia.



Dahulu ketika kecil, kami jarang membeli buku selain buku pelajaran sekolah. Ada keperluan lain yang lebih penting. Biasanya untuk membaca buku buku cerita, saya membacanya di perpustakaan sekolah tempat orang tua mengajar atau pinjam dibawa pulang ke rumah. Saya juga suka meminjam buku dari teman atau perpustakaan sekolah.

Hal itu saya lakukan sampai besar. Ketika SMP dan SMA, saya memiliki sahabat sahabat yang baik hati, meminjamkan buku komiknya pada saya.Sehingga walau saya tidak punya buku komik di rumah, saya baca buku komik yang booming di zaman saya seperti Detektif Conan & Sailormoon

Selain buku buku ilmu pengetahuan saya suka membaca buku cerita baik berupa komik atau buku anak . Dulu ada buku Lima Sekawan. Sekarang masih ada tidak ya? Haha
Majalah juga saya suka, majalah bobo, sikuncung adalah favorit saya.

Semua buku buku yang saya baca kebanyakan hasil dari meminjam.
Tidak ada istilah tidak bisa baca buku karena tidak punya buku, benar?
Seperti peribahasa, selalu ada jalan menuju romaπŸ˜ƒ



Setelah dewasa, saya tetap pinjam buku ke perpustakaan. Setelah memiliki koko, cita cita saya mulai terwujud. Cita cita yang tertanam dalam hati sejak SMA 'saya akan punya banyak buku untuk anak anak saya'
Padahal saya belum punya calon suami waktu itu, haha...
Setelah koko lahir, saya mulai suka membeli buku anak atau buku parenting.

Kehidupan saya biasa saja tapi untuk buku ada budget khusus tiap bulannya.
Saya mulai membeli buku buku premium yang saya cita citakan seperti buku dari Mandira, Grolier dan lain lain. Agar saya bisa membeli lebih murah, saya bergabung sebagai book advisor.
Disini saya tidak hanya mendapatkan buku, saya mendapat banyak teman dan ilmu baru.

Pernah ada masa dimana saya kalap buku tiap melihat discount an di toko buku Gramedia haha
Akhirnya saya menyadari bahwa dalam membeli buku, belilah yang perlu. Saya juga berhenti membeli buku buku parenting karena buku buku yang ada belum dibaca semua, tutup muka pakai wajan haha

Di era digital saat ini untuk mendapatkan buku pengetahuan atau hiburan kita tak hanya bisa membelinya dalam bentuk hard copy berbentuk buku. Kita juga bisa membelinya dalam bentuk soft copy atau e book.
Membaca e book bisa dimana saja dan tidak perlu tenteng buku kemana mana, simpel dan ringan.

Salah satu penyedia e book adalah Google Playstore. Disini kita bisa membeli e book berbahasa Inggris atau pun Indonesia. Harganya beragam dan kita diberi free sample e book yang ingin kita baca sehingga kita bisa tahu isi bukunya jyrang lebih seperti apa.
Selain berbayar, di Goigle Playstore tersedia e book gratis juga.

Saya pribadi, masih suka baca buku dalam bentuk hard copy. Ada wangi kertas dan rasanya mata ini lebih cepat lelah jika membaca e book dibanding baca buku. Pengaruh umur kali ya? Hihi
Atau mungkin karena layar HP saya gak besar ya 😊

Sejatinya buku untuk mendapatkan ilmu, pengetahuan dan hiburan. Hati hati bergeser menjadi beli buku untuk koleksi & prestise. Nanti bisa membawa kita ke arah sombong, betul gak teman?



Buku yang saya punya tidak banyak sampai menjadi beberapa lemari, tapi tetap saya senang.
Kalau teman teman punya buku apa di rumah? Berupa buku atau e book ?

25 comments:

  1. Aku juga mulai selektif beli buku nih Mih, selain penuh, juga buat keperluan lain duitnya, sekarang suka baca ebook juga dan balik lagi jualan buku, hihi Bismillah..

    BalasHapus
  2. Saya masih lebih suka baca buku bentuk fisiknya mbak, dibanding baca ebook.
    Buku-buku ini jadi porsi terbesar isi rumah saya, jadi kalau pindahan rumah, bisa sekali angkut pakai pickup isinya buku semua

    BalasHapus
  3. Saya masih gemar dengan buku fisik Mba, kalau ebook cepat lelah matanya

    BalasHapus
  4. Aku suka dua2nya yang penting membaca informasi.
    Nah buku2 di rumah lagi buanyak ini, masih antri ngerjain PR buat bacanya.

    BalasHapus
  5. cita cita saya banget tuh, punya rumah kudu ada perpustakaannya
    karena baca fisik teteeeep lebih mengasyikkan yaa

    BalasHapus
  6. Aku masih belum berminat baca ebook. Eh tapi pernah ding baca di Ipusnas. Sayang mataku lelah banget habis bacanya. Mungkin kalau bacanya pake tablet yg 14" beda kali ya πŸ˜‚

    Itu pun kalau bukan karena bukunya menarik, agak malas ah baca di ebook. Enakan buku yang pake kertas, bisa dikasih penanda udah baca sampai halaman berapa.

    BalasHapus
  7. Sama mbak, aku lebih suka baca buku fisik bukan e-book, enggak kuat mata..dan lebih senang kalau dibawa-bawa gitu bukunya
    Kalau aku nyisihin uang buat jajan buku. Kalau enggak beli buku teman ya buku yang lagi tenar. Atau borong pas lagi diskon besar

    BalasHapus
  8. saya sukanya baca buku fisik. kalau ebook, mata saya gak kuat lama2 bacanya. hehe. maklum mata minus. suka deh penataan lemari bukunya. ada piala jg, pengen punyaaa

    BalasHapus
  9. Aku dahulu gemar sekali sama membaca, sering antusias melihat buku khususnya novel :D
    Buku adalah jendela dunia dan membaca merupakan kuncinya. Meski kini informasi lebih mudah diserap lewat digital rasanya tak akan mampu menggantikan kenikmatan membaca buku fisik

    BalasHapus
  10. Wahhh aku juga sering kalap liat diskon buku. Tapi jeleknya sy gak punya budget. Habis kalap, terbitlah bokek. Tapi ya bahagia karena untuk beli buku hehehe

    BalasHapus
  11. Saya belum nemu feel-nya kalau baca e-book. Padahal sebenarnya banyak manfaatnya juga kalau kebiasaan membaca buku biasa menjadi ebook. Jadi tetap bisa memperluas ilmu dan pengetahuan. Jadi mau mencoba lagi ah baca ebook.

    BalasHapus
  12. Saya dulu pas kecil juga hobi baca buku. Semua buku anak dibaca. Hobinya ke perpustakaan atau pinjam buku teman. Sekarang saya justru jarang baca buku. Serinnya baca e book soalmnya praktis bawanya..he3

    BalasHapus
  13. Banyak banget ya kak bukunya aku juga dulu pas masi sekolah juga hobi ke perpustakaan ini..

    BalasHapus
  14. Aku nyerah, Mbak, kalau ebook. Mataku capek kalau kelamaan di depan gadget. Kalau buku aku prefer fisik sih. Lebih enak juga dibaca karena pisah dari urusan lain di gadget. Sekarang masih dalam tahap mengumpulkan lagi. Setelah koleksi banyak yang ,ocar-macir. Sekarang semangat menabung buku (lagi)

    BalasHapus
  15. Akuu pernah nih kalap kalau beli buku. Diborong iya, namatinnya entah kapan. Dulu buku yang udah aku baca dieman-eman. Tapi lama-lama menuhin lemari dan akhirnya aku lepas juga dengan cara jual preloved atau disumbangkan. Beberapa sih masih ada yang aku keep hihihi... Sekarang space di lemari udah mendingan. Siap nampung buku baru

    BalasHapus
  16. Saya masih belum bisa baca di e-book full mba. Pasti ujung2nya gak tuntas. Haha. Biasa main buku fisik sambil makan keripik. Itupun buku2 emak kadang jadi media bermain anak-anak. Dimana sampulnya pada rusak. Hiks. Disitu kumerasa sedih. Eh, kok malah curhat

    BalasHapus
  17. I love reading and I read everything.. I mean e book or hard copies. I even have my own library at home

    BalasHapus
  18. Aku jadi sedih gini bacanya mbak
    Keinget buku di rumah masih ada yg belum terjamah. Hobi koleksi buku tapi bacanya nunggu mood datang,,, πŸ˜”
    Aku koleksi buku fisik mbak
    E book nggak ada heheee

    BalasHapus
  19. Kalua ke toko buku saya suka kalap, paling seneng baca buku dan suka asik sendiri deh hehe

    BalasHapus
  20. Aku pun bercita&cita punya perpustakaan buku sendiri di rumah. Kalo baca buku aku juga masih suka versi hardcopy karena pegel aja matanya klo baca di gadget. Heheh

    BalasHapus
  21. Ada yg bilang buku jendela dunia bner bngt semakin Kita sering baca berbagai buku ternyata Kita semakin bodoh Karena bnyk bngt yg Blum Kita ketahui

    BalasHapus
  22. Dari kecil aku tuh kutu buku mba, setiap waktu luang selalu kuhabiskan dengan membaca. Makanya punya koleksi buku banyak, bukan untuk prestise tapi memang dibeliin orangtua sejak kecil. Mereka senang sekali kalau anaknya gemar membaca. Kesukaan pada buku ini menurun pada anak sulungku.

    BalasHapus
  23. Idem saya juga masih suka baca buku fisik krn mata suka sakit kalau baca versi digital.
    Ah mengingatkanku kalau sejak kecil yang namanya perpustakaan jg selalu menjadi lokasi favoritku hehe

    BalasHapus
  24. Aku sekarang lebih sering baca e-book sih mba. Tapi buku fisik juga masih suka kok. Walau baca udah nggak serajin dulu tapi kalau lihat buku-buku sih mupeng banget pengennya segala punya.

    BalasHapus
  25. buku memang sudah menjadi jendela dunia.. mantap nih

    BalasHapus

 

TENTANG

Search Artikel

Diberdayakan oleh Blogger.

Followers

Contact Us

Nama

Email *

Pesan *

Kumpulan Emak Blogger

Mom Blogger Community

Mom Blogger Community
Member of MBC

Copyright © 2015 • Seribu Langkah Seribu Rasa
Blogger Templates